Buka Festival Antikorupsi di Yogya, Abraham Samad Bicara 'Cobaan' dan Metode Baru KPK

Pembukaan Festival

Detik.com , 09/12/2014

Yogyakarta - Hari Antikorupsi Internasional diperingati besar-besaran di Yogyakarta. Seluruh unsur penegak hukum, termasuk KPK, hadir meramaikan acara bertema 'Festival Antikorupsi'. Ketua KPK Abraham Samad didaulat memberi sambutan.

Acara di Grha Sabha Pramana Universitas Gadjah Mada (UGM), Selasa (9/12/2014). Tampak hadir Ketua BPK Harry Azhar Azis, Ketua KY Suparman Marzuki, Menteri ESDM Sudirman Said, Rektor UGM Dwikorita Karnawati, Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini, dan sejumlah mantan pimpinan KPK.

Dalam sambutannya, Abraham Samad yang mengenakan batik warna biru gelap mengaku bersyukur Indonesia memasuki era baru pemberantasan korupsi. Selama 11 tahun terakhir, banyak lika-liku dilalui KPK.

"Banyak cobaan, yang menghantam lembaga yang kita cintai. Alhamdulillah berkat dukungan masyarakat dan pemerhati antikorupsi, hari ini kita masih tegak berdiri," kata Abraham Samad.

Abraham Samad menyatakan, di masa lalu, penegakan hukum lebih bersifat represif. Saat ini, metodenya ditambah preventif. KPK, jelas Abraham Samad, tidak ingin seperti pemadam kebakaran. Setelah api hilang, pergi begitu saja.

"Kita ingin metode pengintegrasian. Kita lakukan penegakan integritas pada seluruh lembaga, kita lakukan perbaikan sistem," kata putra Makassar ini.

Abraham Samad menjelaskan, korupsi disebabkan 2 faktor, yakni individu dan sistem. Setinggi apapun integritas, tanpa didukung sistem yang akuntabel, maka akan menjadi orang yang sesat. "KPK ingin menuntun, menjalankan fungsinya, agar teman bermoral baik, bermental dan berintegritas baik tidak tersesat dalam sistem yang tidak baik," tutup mantan pengacara ini.

Usai sambutan, Abraham Samad dan sejumlah orang memukul lesung sebagai tanda dimulainya festival. Acara diramaikan dengan pentas band dan pameran foto maupun produk lokal sebagai simbol antikorupsi.

Sumber : Detik.com